Tingkatkan Wawasan dan Jejaring, Ilmuwan Muda Indonesia Dapat Kesempatan Hadiri Pertemuan Rutin Para Penerima Nobel

Tingkatkan Wawasan dan Jejaring, Ilmuwan Muda Indonesia Dapat Kesempatan Hadiri Pertemuan Rutin Para Penerima Nobel


Siaran Pers Kemenistekdikti

Nomor: 156/SP/HM/BKKP/VIII/2019

Untuk meningkatkan wawasan dan jejaring ilmuwan muda Indonesia di dunia internasional, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) menandatangani memorandum of understanding (MoU) yang memungkinkan ilmuwan muda dari Indonesia untuk bertemu para ilmuwan penerima Nobel pada Lindau Nobel Laureates Meetings mulai 2020 hingga 2022. Ini adalah kesempatan pertama bagi Indonesia dalam sepuluh tahun terakhir.

“Partisipasi Indonesia diharapkan dapat mendorong pertukaran ilmu lintas generasi, lintas budaya, serta lintas disiplin ilmu yang akan mendukung pengembangan kapasitas ilmu pengetahuan di Indonesia”, tutur Sekretaris Jenderal Kemenristekdikti Ainun Naim di Gedung D Kemenristekdikti pada Kamis (22/8).

Ainun sendiri mewakili Kemenristekdikti menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) antara Kemenristekdikti dengan dua lembaga yang bertanggung jawab menyelenggarakan Lindau Nobel Laureates Meeting di Kota Lindau (Jerman), yaitu The Council for Lindau Nobel Laureates Meeting (LNL Council) dan The Foundation Lindau Nobel Laureates Meeting (LNL Foundation) di Aula Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Berlin, Jerman pada Jumat (9/8) lalu.

Pada kesempatan yang difasilitasi oleh KBRI Berlin tersebut, Sesjen Kemenristekdikti menandatangani MoU dengan President of LNL Council Countess Bettina Bernadotte dan Member of The Board of LNL Foundation Nikolaus Turner.

Member of The Board of LNL Foundation Nikolaus Turner mengungkapkan lembaganya antusias untuk melihat kemampuan ilmuwan muda Indonesia.

“Lindau Nobel Laureate Meeting adalah kesempatan unik bagi para ilmuwan muda Indonesia untuk meningkatkan kredibilitas dan reputasi mereka,” ungkap Member of The Board of LNL Foundation Nikolaus Turner.

Penandatanganan MoU tersebut merupakan bentuk komitmen Kemenristekdikti untuk mendukung partisipasi serta peningkatan perluasan jejaring internasional para ilmuwan muda Indonesia melalui peran aktif mereka pada Lindau Nobel Laureate Meeting. Komitmen yang disepakati untuk tiga tahun anggaran tersebut akan menjadi acuan keikutsertaan ilmuwan muda Indonesia dalam pertemuan bergengsi para penerima Nobel yang dimulai dengan pengiriman delegasi pada tahun 2020 mendatang.

LNL Meeting di tahun 2020 tersebut tercatat sebagai pertemuan yang ke-70. Para mahasiswa tingkat sarjana, master, dan doktor serta profesor muda yang berasal dari berbagai disiplin ilmu, meliputi Kimia, Fisika, Psikologi, Farmasi, dan bidang lainnya dari seluruh dunia termasuk dari Indonesia akan berpartisipasi pada pertemuan yang telah diagendakan pada 28 Juni – 3 Juli 2020.

Sesjen Kemenristekdikti Ainun Na’im dan delegasi Kemenristekdikti turut berterima kasih atas dukungan KBRI Berlin yang telah berhasil menjembatani dan memfasilitasi pertemuan serta penandatanganan MoU dengan LNL Council dan LNL Foundation yang turut dihadiri oleh Duta Besar Republik Indonesia untuk Jerman Arif Havas Oegroseno dan Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Berlin Ahmad Saufi, serta para pegawai KBRI Berlin.

Biro Kerja Sama dan Komunikasi Publik
Kemenristekdikti

Instagram @Ristekdikti
Twitter: @Kemristekdikti
Facebook: Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi
YouTube: Ristekdikti TV
Website : https: //lightsideimages.com
Google Play: G-Magz



Source link

Comments are closed.